HEADLINE

Cuitan Reporter BBC Sakiti Hati Prajurit KLB Campak Dan Gizi Buruk Di Asmat

/

Redaksi / Sabtu, 03 Februari 2018 / 00:58 WIB

Sebarkan:
Ket Gambar : Rebecca Alice Henschke di duga kurang tepat dan menyakiti hati prajurit TNI. 

MEDIA NASIONAL OBOR KEADILAN δΈ¨ Asmat |
Cuitan reporter BBC,  Rebecca Alice Henschke di twitter dinilai kurang tepat dan menyakiti hati prajurit TNI yang sedang bertugas di satuan tugas (satgas) kesehatan KLB Asmat.

Di twitter nya,  Rebecca menulis "this is the aid coming in for severely malnourished children in Papua - instant noodles,  super sweet soft drinks and biscuits" sebagai keterangan dari foto yang di uploadnya.

"Cuitannya itu tidak sesuai dengan kenyataan.  Yang difotonya di dermaga speed itu bukan sumbangan,  itu barang barang dagangan dari pedagang yang kebetulan ada disitu, " ujar kepala penerangan kodam (Kapendam)  XVII/Cenderawasih ,  Kol. inf.  Muh.  Aidi,  Jumat (2/1).

Kapendam menjelaskan bukan hanya sekali Rebecca menulis cuitannya. "Dia juga menulis bahwa anak anak yang mengalami gizi buruk hanya diberikan coklat biskuit, " ujar Kapendam.

Cuitan lain adalah berupa gambar dua prajurit yang sedang memegang .  "Saat itu ada masyarakat datang ke hotel Sang Surya membawa seekor anak burung yang masih bayi,  dipegang oleh prajurit sambil prajurit berkata kenapa anak burung sekecil ini sudah ditangkap? Namun entah bagaimana foto itu disandingkan dengan foto burung Nuri yang ada di dalam box. Prajurit itu sedang melihat lihat burung yang ditawarkan.  Kok Rebecca bisa menulis dan meng upload poto seperti itu.  Ini adalah pencemaran nama baik, seseorang dipoto secara diam-diam kemudian disebar ke media dengan informasi yang tidak sesuai dengan kenyataan, " ujar Kapendam.

Akibat cuitannya ini,Rebecca dimintai keterangan oleh polres Asmat. Untuk pemeriksaan selanjutnya Rebecca dibawa ke Timika dan pemeriksaan dilanjutkan oleh pihak imigrasi.

Sehari sebelumnya dihadapan petugas keamanan,  Rebecca mengatakan bahwa cuitannya itu dipasang di akun pribadinya dan meminta masih diberikan kesempatan untuk melaksanakan kegiatan jurnalistik.

Rebecca adalah pemegang pasport no PA 5190398 dengan ijin kunjungan jurnalistik.  Selain itu Rebecca jiga pemegang KITAS No.  2C21JD3415-R.

Jumat (02/01) Rebecca akhirnya meninggalkan Asmat menuju Timika dan selanjitnya ke Jakarta.

"Untuk kasus ini,  kami sepenuhnya menyerahkan kepada pihak ke kepolisian, " ujar Kapendam. (Oriyen)


Editor : Obor Panjaitan

Media Nasional Obor Keadilan menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : obor.leo@gmail.com dan atau via wa : 082114445256

KOMENTAR
TERKINI