HEADLINE

Serahkan Ratusan Senjata, Bukti Nyata Masyarakat Maluku Ingin Damai

/

Redaksi / Kamis, 02 Mei 2019 / 23:06 WIB

Sebarkan:
Ket Gambar : warga Maluku telah menyerahkan 217 pucuk senjata dan ratusan munisi kepada Satgas Yonif 711/Rks secara sukarela.

Oborkeadilan.com | Jakarta | Salah satu bukti nyata untuk mewujudkan perdamaian dan hidup saling berdampingan, warga Maluku telah menyerahkan 217 pucuk senjata dan ratusan munisi kepada Satgas Yonif 711/Rks secara sukarela.

Hal tersebut disampaikan Dansatgas Yonif 711/Rks Letkol Inf. Fanny Pantouw, M.Tr.Han.,M.I.Pol., dalam rilis tertulisnya di Kabupaten Maluku Tengah. Rabu (1/5/2019).

Diungkapkan Dansatgas selama penugasan sebagai Satuan Tugas Pengamanan Daerah Rawan (Satgas Pamrahwan) Maluku, ratusan senjata yang diamankannya selama ini terdiri dari 11 pucuk senjata api organik dan 206 pucuk senjata api rakitan serta ratusan butir munisi berbagai kaliber.

“ini merupakan tekad dan bukti nyata  bahwa masyarakat Maluku ingin hidup berdamai. Selain itu,  juga membuktikan bahwa keberadaan Satgas Yonif 711/Rks ditengah-tengah masyarakat dapat diterima dengan baik dan dapat memberikan rasa aman,’’ ujarnya.

Lebih lanjut menurut Fanny,  konflik horizontal yang telah terjadi belasan tahun yang lalu memang masih menyisahkan rasa takut masyarakat akan terulangnya kembalinya kejadian tersebut, sehingga sebagian masyarakat masih menyimpan senjata api untuk perlindungan diri dari kemungkinan konflik berulang.

“Untuk mewujudkan perdamaian dan rekonsiliasi konflik dibeberapa daerah yang mengalami konflik, kita kedepankan (pendekatan) Binter, dan ini berhasil menyadarkan masyarakat untuk saling menjaga perdamaian sekaligus menyerahkan senjata dan munisi kepada kita," terangnya.

Seperti pada Selasa (30/4/2019) lalu, lanjut Fanny,  di tiga tempat yang berbeda telah diserahkan secara sukarela oleh warga berbagai senjata dan munisi  dalam kondisi baik.

“Warga Desa Waimital secara sukarela menyerahkan 1 pucuk senjata api standar jenis SKS berikut 1 magazen dan 6 butir munisi,’’ imbuhnya.

“Sementara di Negeri Latu dan Hualoy telah diserahkan 1 pucuk senjata api standar jenis _U.S. Carabine_ dan 2 magazen, serta 15 pucuk senjata rakitan disertai 104 butir munisi campuran,’’ tambahnya.(*)

Editor : Redaktur
Penanggung Jawab Berita : Obor Panjaitan

Media Nasional Obor Keadilan menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : obor.leo@gmail.com dan atau via wa : 082230993121

KOMENTAR
TERKINI