HEADLINE

Tanggulangi Kelangkaan Gas Elpiji Tabung 3 Kg, Disperindag Riau Keluarkan Beberapa Poin Ketegasan

/

Redaksi / Rabu, 08 November 2017 / 04:23 WIB

Sebarkan:

Pelalawan-RIAU I Media Nasional Obor Keadilan I Rabu ( 08 / 11 / 2017 ). Melansir informasi dari berbagai media, tentang langkanya gas elpji  tabung 3 kg dan tidak sesuai dengan  harga eceran  tertinggi (HET) yang sempat diberitakan sejumlah awak media khususnya yang berada di Kecamatan Pangkalan Kerinci Kabupaten Pelalawan. 

Dengan ada keluhan masyarakat sulitnya mendapat gas elpiji 3 kg, Disperindag  adakan pertemuan 30 pangkalan gas elpiji dalam rapat tersebut dengan Pihak pangakalan gas  yang pimpin lansung oleh kadis Dispridag Zuherman DAS MM. Di duga sinyalir bermain curang oleh oknum pangakalan yang bermain Curang. Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Keluarkan Ketegasan.

Dinas Perindustrian dan Perdagangan Pelalawan mensinyalir adanya oknum pemilik pangkalan yang bermain curang dengan menaikkan harga gas dari Harga Eceran Tertinggi (HET) yang telah ditetapkan Pemkab dan dugaan adanya pemilik pangkalan gas yang langsung menjual kepada warung, rumah makan, untuk itu Disperindag Pelalawan mengeluarkan ketegasan sebagai berikut :

1. Untuk pengambilan Gas 3 Kg harus membawa KK dan KTP.
2. HET Gas 3 Kg harus Rp.18.000,-
3. Restoran atau Rumah Makan dilarang pakai gas 3 Kg.
4. Pangkalan Gas dilarang melayani anak-anak karna berbahaya.
5. Pangkalan Gas dilarang menjual kepada Pengecer.
6. Para PNS dilarang membeli Gas 3 Kg karna khusus untuk masyarakat Miskin.
7. Apabila terbukti melanggar keputusan ini,maka izin pangkalan akan dicabut.

Sedangkan surat keputusan resmi dari Disperindag akan digesa keluar pada hari ini, tegas Drs.  Zuherman Das MM pada forum rapat antara Disperindag dan pemilik Pangkalan di Gedung PLUT UMKM, Koperasi, Selasa (07/11) kemarin.

"Seluruh Pangkalan Gas 3 kg harus tunduk dan taat atas keputusan ini,karna sudah dirapatkan dan diberikan ketegasan supaya masyarakat tidak merasakan kelangkaan gas lagi," ujar Kadisperindag didampingi Kabid dan Kasinya pada rapat tersebut. Kadis juga meminta kepada agen gas yang menyampaikan ke tiap pangkalan supaya dalam pendistribusian jangan sampai malam apalagi didistribusikan tengah malam.

"Semoga para memilik pangkalan tidak berbuat curang lagi,apabila diketahui masih ada pemilik pangkalan yang berbuat curang maka akan dicabut izinnya tanpa ada surat peringatan lagi," tegas Zuhrman Das. Apabila ada masyarakat yang belum memiliki KTP atau KK maka dapat meminta surat domisili dari RT setempat sebagai pengganti KK dan KTP.

Bisa dijelaskan bahwa sekarang ini pelalawan dalam pengurangan jatah kuota gas sebesar 5 persen atau berkurang 382 dari kuota 7022 tabung gas. Akan tetapi bukan sebagai alasan pembenaran yang dilakukan para pemilik pangkalan gas.

"Makanya kita dari Disperindag kedepan akan lebih memperkuat pengawasan terhadap semua pangkalan yang ada di Kabupaten Pelalawan," pungkas  Kadis mengakhiri. (M.Panjaitan).

Media Nasional Obor Keadilan menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : obor.leo@gmail.com dan atau via wa : 082114445256

KOMENTAR
TERKINI