|

Tokoh Alumni 212: Langkah Hukum "MMD" Dua Sisi yang Berbeda

Ket gambar : Alumni 212 Damai Hari Lubis dan Dienda Putri Lubis


MEDIA NASIONAL OBOR KEADILAN | Jakarta - Tokoh Alumni 212 Damai Hari Lubis  memandang kasus, terkait IB HRS dan Veronika Koman Berbeda dalam keseriusan penanganannya


Kamis (21/11) melalui siaran pers kepada media, Damai Mengatakan, Mahfud MD dua sisi yang berbeda, padahal jauh hari sebelum dirinya menjadi Menkopolhukam , MMD tahu bahwa IB HRS, tokoh ulama kharismatik ( motor dan pembina tunggal gerakan 212 ) teraniaya Hak Asasinya sebagai WNI untuk kembali ke tanah air dari Kerajaan Saudi Arabia ( KSA ) oleh karena adanya cekal dari pemerintahan KSA.

" Karena faktanya Mahfud MD. Tidak Berperan Selayaknya Menkopolhukam terhadap Peristiwa Pelanggaran hukum dan HAM Terhadap HRS , MMD melakukan penangangan politik hukumnya, akan tetapi yang kami rasakan, sekedar cuap-cuap simpang siur non solutif , dan tidak menggunakan kekuatan asas hukum yang berlaku dgn semestinya sebagai negara yang berdaulat,  " Kata Damai Hari Lubis.


Berbeda dengan penanganan Veronica Koman. Ia ( MMD ) langsung unjukan taringnya ke Negeri Kanguru Australia. (*)

Komentar


Marhaban ya Ramadhan 🙏🏻

Ucapan Selamat Hari Ulang Tahun dari Keluarga Besar Sekolah Dasar GMIT Netenaen (Kepsek : YAKOBUS O. SOGEN, S.Pd)

Berita Terkini